3 Jenis Investasi yang Layak Dipikirkan Ulang Kalau Mau Invest Bagi Investor Pemula

Setiap orang memiliki pendapat tentang ke mana sebaiknya menginvestasikan uangnya. Jika Anda bertanya manakah jenis investasi yang harus dihindari, maka sangat sedikit sekali orang yang akan memberi tahu Anda mana saja investasi yang sangat berisiko dan wajib memikirkan ulang untuk menanamkan modalnya. Pada kesempatan kali ini, Obligasi.co.id akan membahas tentang beberapa jenis investasi yang cukup populer, namun jarang memberikan keuntungan bagi investor.


Ada banyak jenis investasi yang cukup berisiko dan patut dihindari bagi para pemula dalam dunia investasi. Sayangnya, belum banyak orang yang mengetahuinya. Maka, Anda termasuk orang yang beruntung telah menambah pengetahuan tentang pilihan-pilihan investasi yang tidak menarik ini.

Apa sajakah itu? Yuk mulai membahasnya!

1. Asuransi Jiwa

Asuransi Jiwa adalah salah satu alat paling penting untuk memberikan perlindungan finansial kepada keluarga Anda. Setiap orang harus membeli polis asuransi berjangka sehingga Anda tidak perlu khawatir tentang kesejahteraan keluarga Anda, jika Anda tidak ada.

Namun, sebagai instrumen investasi, Asuransi Jiwa bersifat jangka panjang. Rencana investasi asuransi jiwa rumit untuk dipahami dan pengembaliannya tidak optimal. Ada dua jenis kategori investasi Asuransi Jiwa, yaitu sebagai berikut ini.

a) Kebijakan Endowment: Kebijakan Endowment adalah kombinasi dari asuransi dan investasi. Bagian tertentu dari premi akan dialokasikan untuk uang pertanggungan seumur hidup dan sisanya akan diinvestasikan. Kebijakan endowmen menyatakan bonus setiap tahun. Ini tidak lain dari pengembalian uang yang diinvestasikan. Bonus ini tidak dibayarkan segera. Seorang investor rata-rata akan mendapatkan 5-6% dalam polis seperti itu yang lebih rendah daripada Deposito Bank.

b) Rencana Paket Asuransi Unit Linked (ULIP): Paket rencana ini juga menggabungkan investasi dan asuransi. Rencana ini berinvestasi di pasar saham dan pasar obligasi seperti reksadana. Namun, ada juga komponen asuransi yang harus Anda bayar biayanya. Selain itu ada banyak biaya lain dalam ULIP seperti, Manajemen Kebijakan, Alokasi Premium dll. Oleh karena itu tidak mudah untuk memahami berapa banyak biaya yang Anda bayarkan untuk paket ULIP. Juga, pengembalian investasi tidak terlalu mengesankan di ULIP.

2. Fixed Deposit

Deposito Tetap (fixed deposit) adalah instrumen keuangan yang disediakan oleh bank atau Non Banking Financial Company (NBFC) yang memberikan tingkat bunga lebih tinggi daripada rekening tabungan biasa hingga jangka waktu tertentu sesuai dengan tanggal jatuh tempo. Pengembaliannya tetap karena itu investor tahu berapa banyak uang yang akan dia dapatkan. Namun, dengan turunnya suku bunga, deposito tetap bukan pilihan yang menarik lagi.

Fixed deposit adalah produk deposito yang memberikan pengembalian tetap. Produk instrumen investasi ini tersedia dalam berbagai pilihan mata uang asing. Jangka waktu simpanan deposito mulai dari 1 bulan, 2 bulan, 3 bulan, 6 bulan, 1 tahun (12 bulan), hingga 2 tahun (24 bulan).

Tentu itu tidak menjamin seratus persen Anda akan meraup untung lebih dibanding sekadar deposito. Setiap transaksi perbankan seperti halnya produk-produk perbankan lainnya juga dapat mengandung faktor-faktor risiko.

Anda perlu berpikir ulang jika mau menanamkan modal ke dalam fixed deposit. Nah, langkah yang perlu diambil saat Anda merasa bingung memilih antara mengalihkan atau tetap menempatkannya di fixed deposito, baiknya Anda pikir-pikir dahulu dan pahami untung-ruginya sebelum memutuskan.


3. Cryptocurrency (Mata Uang Digital)

Bitcoin adalah kata kunci terbaru di pasar keuangan. Bitcoin adalah salah satu jenis cryptocurrency. Cryptocurrency adalah mata uang digital / virtual dan dijamin oleh kriptografi. Ada banyak masalah dengan cryptocurrency karena jenis mata uang ini tidak dikeluarkan oleh otoritas pusat sehingga tidak ada campur tangan pemerintah. 

a) Sangat Berisiko

Berinvestasi dalam cryptocurrency sangat berisiko. Karena tidak ada ekosistem di sekitar cryptocurrency ini, ini menjadi sulit untuk dianalisis. Dengan kenaikan harga dan informasi yang tidak sempurna, itu mungkin mengarah pada pembentukan gelembung yang pada akhirnya dapat meledak dan investor dapat mengalami kerugian yang sangat besar.

b) Sangat Volatile

Mata uang ini sangat fluktuatif. Fluktuasi harga sangat tinggi. Harga sangat fluktuatif sehingga dalam sebagian kecil dari waktu itu jatuh dan kemudian tiba-tiba naik. Jadi berinvestasi dalam kelas aset seperti itu berisiko.

c) Tidak ada kejelasan tentang aspek hukum

Tidak ada kerangka hukum untuk cryptocurrency ini. Regulator masih belum mencapai kejelasan yang cukup tentang bagaimana memperlakukan mata uang digital ini.

d) Diterima di beberapa tempat.

Cryptocurrency  ini tidak diterima oleh semua perusahaan atau situs web. Jika Anda ingin membeli sesuatu melalui cryptocurrency ini, pertama-tama Anda harus menemukan penyedia layanan yang menerimanya. Ini menjadi sulit bagi seorang investor untuk bertransaksi melaluinya.

Banyak yang perlu diketahui dari jenis-jenis investasi, tetapi tidak bisa dalam sekejap untuk benar-benar dipahami secara kesulurhan. Mengenali pembagian jenis investasi secara umum adalah tahap awal bagi calon investor pemula yang perlu sekali betul-betul dipahami. Nah, setelah paham tentu Anda akan memilih manakah jenis investasi yang paling menguntungkan dan menghindari jenis investasi yang berisiko cukup besar. Beruntung sekali kami telah mengulas di atas mengenai jenis-jenis investasi yang perlu dihindari sehingga Anda tidak perlu repot-repot untuk memilah investasi yang paling cocok bagi Anda dan mengeliminasi jenis investasi yang merugikan.

3 Jenis Investasi yang Layak Dipikirkan Ulang Kalau Mau Invest Bagi Investor Pemula Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Dafik

0 comments:

Post a Comment